Pages

Berita Tergantung Punya Siapa: Awal Hancurnya Kepercayaan Ummat Pada Media

Tuesday, October 17, 2017
Ingat
SATU KEJADIAN, BEDA PORTAL BERITA, BEDA BER
ITANYA

SATU KEJADIAN, BEDA PARTAI ATAU PENDUKUNGNYA, BEDA BERITANYA

SATU KEJADIAN, BEDA INVESTOR, BEDA BERITANYA

SATU KEJADIAN, BEDA PEMILIK PERUSAHAAN, BEDA BERITANYA

SATU KEJADIAN, BEDA DUKUNGAN, BEDA BERITANYA

SATU KEJADIAN, BEDA KECONDONGAN, BEDA BERITANYA

SATU KEJADIAN, BEDA ORANGNYA, BEDA BERITANYA


Sulit nyari yang netral, sulit nyari yang ngeberitain sebenarnya, sulit yang ngeberitain apa adanya. Pasti ada bumbu-bumbunya. Bahkan memang jelas-jelas HOAX, jelas-jelas salah tapi malah di viralkan, dan yang memviralkan juga orang-orang mereka. Itu yang sering kita kenal dengankecebong.

Makanya orang dulu ada yang Bilang, Kalau di Koran, berita yang  paling bisa di percaya adalah berita kematian, sama pengumuman, selain itu masih perlu di tabayyun atau di tasheh.   

Terlebih lagi kalau sudah masa-masa kampanya kayak sekarangan ini. Ngeri-ngeri sedap kadang dengan semua yang ada, tapi memang sudah seperti itu adanya.

Yang sangat keliatan banget tuh pas pemilihan presiden masa jokowi dan pak prabowo, antara satu stasiun tv dengan satu stasiun tv yang lain.

Sekarang di jawatimuran juga bisa di perhatikan, antara satu media dengan media yang lain. Bahkan beritapun bisa di jual.

Aku beritain acara kamu, tapi kamu bayar segini. Kalau mau oke, gak mau gak papa, karena mereka mau di pilih dan mau di kenal, semua di lakukan hehe.

Maka harus jeli, ini media apa, yang punya siapa, dia condong kemana, dll nya lah.

Terlebih yang lumaya bahaya tuh kalau sudah dari segala lini media dia punya, TV, PORTAL BERITA, SOSMED, RADIO, DLL nya lah, intinya mah ngeri, sekali mereka bikin hoax, bisa nyampek ke seluruh penjuru alam. Heheh

Ya begitulah, karena gak ada istilahnya orang nyal0n gak pengen menang, gak ada istilahnya orang mau nyalon gak ingin sesuatu. Heheh

Maka ketika sudah seperti di atas, hal yang paling harus di cari ya akhoffud dzuroroin,

Udah gitu aja dulu ya, serem pokonya, dan kita sebagai penikmat berita harus hati-hati dan tau alur-alurnya, ini media siapa, dan kok bisa ngasih berita yang kayak gini.

Terutama sosmed, karena tak jarang sekarang akun-akun yang sudah di beli dan di danai, sehingga mereka juga menyebar berita yang tak seharusnya.

Contohnya neh ya, pas pelantikan Anis Sandi, eh mereka ngasih berita tentang Djarot yang liburan, kan aneh. Tapi dari sisi mereka pantes, karena itu memang media mereka dan media itu sudah mereka beli.

Udah gitu ya…

                                                                           M. Albilaluddin al-Banjari, SH
                                                                                            CEO BilalGrup, Motivator, Entrepreneur
 Hp: 0858-558-321-66, 
Twitter:  @malbilaluddin1 
IG: Bilal Grup, BBM: D74953C2, 
ID Youtobe :  M. AlbilaluddinID


2 comments: